Monday, August 06, 2007

Tempat-tempat Masa Kecil

Dulu dekat rumah saya ada sebuah rumah tua. Peninggalan jaman Belanda. Kosong, tidak ada manusia menghuninya. Pintu-pintu dan jendelanya sudah tidak ada. Siapa saja bisa keluar masuk seenaknya. Tapi tidak ada yang tinggal di sana. Padahal rumah itu besar sekali. Hanya ada kelelawar yang setiap maghrib akan terlihat keluar dari balik atap dan terbang melalui jendela-jendela besar yang ada di sana. Warna catnya semestinya putih. Tapi warna itu sudah lama berubah kusam.

Konon, gedung itu dibangun tahun 1775 oleh orang Belanda bernama Hooyman. Tercatat kemudian, gedung itu berpindah tangan menjadi milik Lendeert Miero, seorang Yahudi-Polandia bernama asli Juda Leo Ezekiel. Lendeert semula orang melarat saat pertama datang di Betawi, tapi belakangan dia menjadi orang kaya baru yang punya banyak tanah di Betawi dan sekitarnya, termasuk di tempat rumah kuno itu berada.

Dulu saya sering lewat di depannya. Kebetulan kawan saya saat di sekolah dasar (SD) tinggal tak jauh dari dekat gedung itu. Setiap mampir ke rumahnya, maka jalan terdekat dari sekolah adalah jalan setapak yang melewati depan rumah itu. Ada jalan lain, tapi itu melewati jalan besar yang ramai dengan lalu lintas. Maka saya lebih sering memotong jalan melalui depan rumah kuno besar itu. Jalannya sendiri sangat rimbun karena banyak tumbuh pohon sengon raksasa yang bahkan ketinggiannya bisa melampaui atap rumah.

Sepertinya sih, saat saya kecil itu, tanah di sekitar situ dimiliki oleh negara. Soalnya, tak jauh dari situ juga ada kompleks perumahan milik salah satu angkatan perang negara ini. Tanahnya luas dengan bentuk nyaris segitiga dan berbatasan langsung dengan pasar.

Sekarang, rumah kuno besar itu tak ada lagi. Sejak 1992 sudah dirobohkan dan diganti dengan Mal yang ramai dan terang benderang, baik siang ataupun malam. Kawan SD saya juga nggak tinggal di sana lagi. Nggak tau deh, digusur ke mana dia, mungkin mengungsi ke bulan purnama. Menyesal juga karena dulu nggak sempat motret gedung besar itu.

Oh ya, tempat saya menghabiskan masa kecil itu, sejak dulu hingga sekarang, sering disebut dan dikenal orang dengan nama Pondok Gede.

10 comments:

Dew said...

Jadi inget masa kecilku.

Dulu aku tinggal di rumah peninggalan Kumpeni, namanya Mondesir, di kaki Sindoro-Sumbing.

Luaaas banget.. sampe capek kalo mo keliling kebonnya. :)

Di belakang Mondesir ada sekolah bisu tuli putri, Dena Upakara, yang dikelola biarawati2 (kayaknya ada pasturnya juga, tapi jarang liat).
Sebagian biarawati itu Belanda beneran.. mereka ramah2 dan kalo dapet kiriman bibit tulip atau biji bunga lain dari Bld, sering bagi-bagi bibit ke Eyang Putri. :)
Halaman kami jadi penuh petak-petak bunga, persis kayak Belanda di musim semi. :)

Sekarang rumah itu masih ada.
Pernah diliput Kompas kapan itu.

Jadi kangen masa kecil.. hiiiks....

senja said...

to dew: yaelah kok masih ngalamin jaman kompeni. wes tuek tenan...jadi pengen pura-pura nangis darah!!! :p

Daku waktu kecil suka bgt ke pasar. apalagi klo dah bubaran. soalnya bisa nyari barang rongsokan, khusunya batre yang dah g kepake. dijemur bentar di rumah, trus diisiin ke mainan piano, jadi deh nyanyi lagu ibu kita kartini versi piano...wakakakaka

EnDah Rezeki said...

Ngomongin tempat masa kecil dulu, ntar sore 'N mo ke JKT. Kangennn dah 7 tahun lom kesana lagi. Katanya ada bangungan2 yg kegusur. Hikz.

buderfly said...

Whew!! Aku suka tulisan ini. Sejarah!!!
Iya, Ezeikel itu tercatat sebagai salah satu konglomerat Yahudi pada zaman kompeni dulu lho...

Vina Revi said...

ooops, dah terlanjur complaint di shoutbox ternyata tau-tau window yang buat comment muncul. jadi malu, deeeh!

trus, tadi aku mo nulis comment apa, ya? jadi lupa! huadoh ...

Putirenobaiak said...

wah dalam waktu dekat sejarahpun dilibas kapitalis (ato globalisasi?)

ga kebayang ya di pondok gede dulu ada pohon raksasa?

mel@ said...

jadi inget waktu smp... gedung smp aku tuh bekas gedung belanda...
tinggi-tinggii banget... rasanya adeeemmm banget... walopun ga ada ac...
hmmm... beda banget sama bangunan sekarang ya...

CempLuk said...

wah memori waktu kecil neh..masa masa yang indah..

NiLA Obsidian said...

pondok gedeee?? seriuss? wahhhh
sayang ya ada rumah kuno yg harus dilestarikan malah dibikin mol...

ampun deh...mbok ya harusnya rumah tua itu jangan diancurin tapi dimodifikai ...bentuk bengunannya dipertahankan...

kemana para arsitek indonesia yg melestarikan budaya......

amethys said...

masa kecilku sangat mengesankan soalnya depan rumahku jalannya masih dipenuhi pohon tanjung yg semerbak harum klo malam..(jadi kaya banyak setannya).....sekarang jalan itu udah jadi jalan utama yg macet cet....motor ber ribu2 disana...rasanya aneh..aku udah ga bisa mengenali rumah2 nya satu persatu..karena dulu banyak bangunan belanda didaerahku itu...sekarang udah jadi rumah berpagar tinggi semua. oh semarang tercinta...daerah yg dulu terkenal sejuk udah jadi pengap